Lirik Lagu Malaysia

Lirik Lagu Malaysia

@@Nyanyian Rindu Buat Kekasih@@

Tiada yang lain yang ku cinta
Hanyalah padamu
Tiada yang lain yang ku rindu
Hanyalah dirimu
Dikaulah permata yang bersinar
Di kala ku kesepian
Tiada yang lain yang kumahu
Hanyalah kasihmu
Tiada yang lain yang kupuja
Hanyalah dirimu
Tak mungkin aku berpaling
Berpaling mencari yang lain
Tak mungkin aku biarkan kau merana
Aku cinta kepadamu sepenuh hati
Janganlah kau ragu kasih
Ragu padaku
Sejujur niatku niat bersama
Selama-lamanya
Janganlah kau pergi kasih
Pergi dariku
Kunyanyikan lagu rindu
Buatmu kekasih
Ku baca puisi syahdu
Puisi kita…
Ku ingin kau di sampingku
Untuk sama-sama
Melayarkan bahtera cinta yang terbina
Oh! Kekasih… dengarkanlah
Bila aku tersiksa kaulah penawarnya
Bila kau terluka akulah penyembuhnya
Kita sama-sama sudah jatuh hati jatuh cinta…

Tiada yang lain yang ku cinta
Hanyalah padamu
Tiada yang lain yang ku rindu
Hanyalah dirimu
Dikaulah permata yang bersinar
Dikala ku kesepian

Tiada yang lain yang kumahu
Hanyalah kasihmu
Tiada yang lain yang kupuja
Hanyalah dirimu
Tak mungkin aku berpaling
Berpaling mencari yang lain
Tak mungkin aku biarkan kau merana…

@@Gerhana Cinta Luka@@

Sinar mentari senja
Mendung menyelubungi
Melingkar jiwa
Kau hadir bagai mimpi
Laksana embun pagi
Yang menyirami

Pintamu keterlaluan
Mahligai puncak kayangan
Tak bisa ku tunaikan
Hanyalah syair sendu
Yang dapat kudendangkan
Untukmu…

Kita hanyut di buai gelora
Kita layarkan kamar bahtera
Akhirnya tenggelam
Karam di lautan cinta

Patah tumbuh hilang berganti
Mengertilah oh…
Walaupun berbeza zakhirnya
Terimalah…

Jangan dikesal
Kiranya kau tersiksa
Suratan takdir
Yang telah menimpa
Kita…

Terlerai janji setia
Musnahlah segalanya
Mahkota impian
Andainya aku tiada
Usahlah ditangiskan
Kehilangan…

Kilauan cinta yang suci
Yang kau curahkan dulu
Kini gerhana…
Biarpun sebak di dada
Relakan kumelangkah
Selamanya..

@@Bukan Aku Tak Cinta@@

Saat kita berpisah
Kau pegang erat tanganku
Sepertinya tak merelakan
Kepergianku untuk meninggalkanmu

Dermaga saksi bisu
Waktu ku kucup keningmu
Perlahan kau lepaskan pegangan tanganku
Aku lihat kau menangis…

Lambaian tanganmu
Masih ku ingat selalu
Itu yang terakhir
Ku melihat dirimu

Sudah sering kau kirim surat
Namun tak pernah aku jawab
Lalu kau kirimkan undangan
Agar kau tak berharap

Bukannya aku tak tega
Bukan pula aku tak cinta
Kerana orang tua
Yang tak merestui cinta kita

@@ Mahligai Seribu Mimpi @@

Sungguh lama
Ku pendamkan
Menjadi rasa naluri
Panah cinta ku tembusi
Sifat mu itu

Riwayat mu ku satukan
Di dalam hakikat cinta
Makrifat pun seabadi
Kau tak mengerti
Cintaku kepada mu

Kasih ku mimpikan
Dikau beribu makna
Beribu suka duka ku tempuhi
Hadirlah kasih bagai
Titian pelangi

Bukalah gerbang mahliga
Dihati ini
Mahligai seribu
Impian dan bayangan
Masihku sembunyikan rahsianya

Mahligai seribu
Ku impikan kenyataan
Pada mu ingin ku zahirkan kasih
Terangi ia
Bawakan cinta mu
Wangian syurgawi

Mahligai seribu
Hakikat ku menunggu
Hadirlah mu bersama kerelaan
Nescaya ada
Erti kebahagiaan
Tak terucap dengan kalimah syahdu

Carilah aku
Di awal mula
Di akhir tiada
Akhirnya

@@ Bukan Ku Tak Sudi @@

Ku anggapkan semalam
Satu kenangan yang suram
Bila cinta kita
Putus di jalan

Ku harapkan impian
Menjadi kenyataan
Namun aku kecewa

Mudahnya waktu melafazkan janji
Engkau dan aku berdua serupa
Rupanya mentari dalam mainan percintaan

Telahpun ku bentangkan segalanya
Mencari entah dimana silapnya
Jelas asmara kecundang jua

Bukan ku tak sudi kasih
Untuk bersamamu bercinta lagi
Kerna antara kita
Tidak sehaluan lagi

Maafkan diriku sayang
Menolak cintamu untuk kali ini
Walaupun ku tahu
Bersungguh benar rasa hatimu

@@ Seribu Penghargaan @@

Dinginan sang bayu
Menghembus longlai
Menyemai rasa
Di sanubariku

Tiada ku sangka
Atau lamunan
Yang mengganggui
Atau hanya mimpi

Walau tak ku duga
Walau sederhana
Namun kau hulurkan budimu

Penghargaan ini
Akan ku kenangi
Di sepanjang hayatku

Kiranya kau masih mengingati
Seribu penghargaan
Kiranya kau menyelami
Perasaanku
Seribu penghargaan

Pada angin lalu
Aku bertanya
Apa kekurangan
Atau di puncak jaya

Bagai hidup ini
Dilambung ombak
Di lautan luas
Untuk ke seberang

@@ Selamat Tinggal Penderitaan @@

Langkah demi langkah
Aku teruskan jua
Masa demi masa
Sampai akhirnya
Terima kasih
Atas penghinaan
Yang kau lemparkan

Tangga demi tangga
Kita daki bersama
Jatuh terluka
Bangun semula
Terima kasih
Atas kesakitan
Yang telah kau berikan

Kerana itu penghinaan
Juga cemuhan
Diganti dengan kepujian
Dan kemuliaan

Airmata menjadi permata
Kebencian menjadi cinta
Inilah hidup did dalam dunia
Bak sandiwara

Selamat tinggal kesengsaraan
Selamat tinggal penderitaan
Terima kasih atas pengalaman
Yang kau berikan

Kini terbukti
Cinta yang kualami
Bukannya mimpi
Lautan api boleh menjadi
Oh! taman salji…

@@ Suci Dalam Debu @@

Engkau bagai air yang jernih
Di dalam bekas yang berdebu
Zahirnya kotoran itu terlihat
Kesucian terlinding jua

Cinta bukan hanya di mata
Cinta hadir di dalam jiwa
Biarlah salah di mata mereka
Biar perbezaan terlihat antara kita

Kuharapkan kau kan terima
Walau dipandang hina
Namun hakikat cinta kita
Kita yang rasa

Suatu hari nanti
Pastikan bercahaya
Pintu akan terbuka
Kita langkah bersama

Di situ kita lihat
Bersinarlah hakikat
Debu jadi permata
Hina jadi mulia

Bukan khayalan yang aku berikan
Tapi keyakinan yang nyata
Kerana cinta lautan berapi
Pasti akan kurenang jua

@@ Mimpi Yang Pulang @@

Sumpah yang mana
Yang dapat merebut seri
Kalung cintamu
Jurang yang mana
Yang mampu memisahkan
Rasa setiaku
Takkan ke mana
Seandai di mulut
Kau tak sepenuh hati

Lidah siapa
Yang manis bermadu dulu
Mungukir janji
Wajah siapa
Berbayang seribu rupa
Meragut kalbu
Tak ke mana
Seandai di hati
Bertakhta palsu
Ragu tak henti

Moga jadi pengalaman
Dan pengajaran
Antara kita
Tidak menjadi dendam
Aku takkan muram
Oh kerananya…

Pedih ku buang
Mimpi pun pulang
Bersama engkau
Yang telah hilang

Dunia yang mana
Dapat kau sembunyi diri
Lari dari ku
Alam yang mana
Dapat menyisihkannya
Benar kasihku
Pasti nanti
Engkau merasai
Jangan tangisi
Cinta yang pergi

@@ Sheilla @@

Sheilla, bila kau terluka
Aku pun tersiksa
Betapa besar cinta kita
Yang telah terbina
Namun terhalang
Dinding pemisah
Begitu tingginya

Sheilla, kini terbelenggu
Kerna orang tuamu
Di mata mereka
Yang ada intan dan permata
Aku tak punya harta dan benda
Mungkin akan membuat sengsara

Lalu ku cuba bertanya
Untuk apa cinta kita
Sekian lama kita bina
Hanya berbuah derita

Oh… Sheilla tabahkanlah
Suratan di dirimu
Oh Sheilla, relakanlah
Kita harus berpisah

Sheilla, aku menyedari
Betapa susahnya
Mana yang harus engkau pilih
Aku atau dia
Mengapa kita harus bertemu
Sheilla, oh sheilla

@@ Sejarah Mungkin Berulang @@

Sejauh mana mampu bertahan
Sampai bila harusku kenang
Setiap kali bertentangan
Tiada ketenangan

Cemburumu merantai hati
Meleburkan semangat diri
Bila aku kenangkan kemanisan lalu
Semua itu ku ketepikan

Andaiku turut rasa hati
Telah jauh ku bawa diri
Tapi kemaafanku lahir dari hati… mengatasi
Sejarah mungkin berulang
Walau engkauku maafkan
Oh kekasih
Tapi mungkin hanya sementara
Keinsafan di hatimu

Berpanas hujan berembun
Tak pernah ku hiraukan
Asal dapat memenuhi
Segala keinginan hati

Ku bina istana cinta
Dihiasi lukisan rindu
Indahnya pada di luar
Tapi penuh kepalsuan
Bila ku tiada
Terbuktilah
Betapa aku pula di sisimu

Sejarah mungkin berulang

@@ Hanya Tinggal Sejarah @@

Puas aku fikirkan
Masih dalam samaran
Apakah semuanya
Tanpa penjelasannya

Telah aku korbankan
Cuma hanya untuk mu sorang
Kesetiannku tidak kau hargakan
Sedihnya

Kini tiba masanya sayang
Aku akan mengatur langkah
Biarlah semuanya kita tinggal
Hanyalah buat sejarah

Masih ku ingat dan terkenang
Percintaan yang penuh makna
Terlalu banyak aku memendam rasa

Selamat tinggal kasih
Selamat tinggal sayang
Tak ingin sejarah cinta berulang
Luka masih terasa duhai sayang

Selamat tinggal kasih
Selamat tinggal sayang
Ku rela andai hatiku terluka
Rindu pasti bertamu duhai sayang

Puas aku fikirkan
Masih dalam samaran
kesetiaanku tidak kau hargakan
Sedihnya…
Sedihnya…

@@ Mengulit Kenangan @@

Masih berbunga cintaku ini
Harum dalam kenangan
Biarpun telah engkau calarkan
Kuntum-kuntum rindu
Masih berdarah lukaku ini
Pedih menikam jiwa
Simpulan cinta terlucut kini
Menyapalah derita…
Reff
Bukanku mengungkit kisah lama
Sekadar mengulit kenangan
Kasih dan sayang yang kita semai
Ketandusan…
Mengapa terjadi perpisahan
Di kala aku memerlukan
Secebis rindu menghias kamar
Kegelapan…
Rela aku begini dan terus begini
Merawati kelukaan…
Semoga suatu hari ada sinar sang suria
Menerangi..
Tiada guna ku tangis ratapi perpisahan
Yang berlalu biarkanlah…
Kerna aku percaya sebalik kedukaan
Ada bahagia…
Masih berdarah lukaku ini
Pedih menikam jiwa
Simpulan cinta terlucut kini
Menyapalah derita…( 3X )

@@ Dinamik Di Antara Gadis @@

Antara gadis yang ku temui
Kau saja kini dalam renungan
Mungkin kerana dengan senyuman
Terpegun diriku …

Ketika bayu mencium pipi
Suria pula terasa hati
Kerana dikau sungguh rupawan
Terpaku diriku …

Mengapakah kau melangkah pergi
Ketika ku masih perlu
Menatap wajahmu kali akhir
Dan lantas menyelam rindu

Antara bebunga yang menyeri hidup
Kau jadi ratu
Antara delima yang menyinar lama
Kau berkilauan

@@ Biar Putih Tulang @@

Langkah terhenti
Degup jantung berderai
Terus menanti seribu tahun lagi
Rela aku begini dalam suasana yg sepi
Walaupun tersembuyi di malam gelap gelita

Mendung hadiri bumbung telah kubina
Yakin diriku tahu engkau menjelma
Terbakar dalam hujan
Mustahil bagi diriku
Banjir dalam kemarau
Takdir yang akan memastikan
Hajat di hatiku ingin mencapai bintang
Biar beribu batu
Daya aku tak mampu

Patah pujangga biar putih tulang
Jangan putih mata dan kecewa
Biar pun hilang kemana pun jua
Namun semangat ku tetap bersamamu

@@ Di Sana Menanti Di Sini Menunggu @@

Seumur hidup aku
Ini yang pertama
Pintu hatiku diketuk
Oleh dua wanita
Punyai ciri selama ini ku cari
Berbeza wajah ayunya tetap asli

Kalau ku pilih di sini
Apa kata di sana
Kalau ku pilih di sana
Di sini akan terluka
Perlukah aku pilih keduanya
Bahagi kasih seadil-adilnya

Sungguh ku merasa resah
Untuk menilai sesuatu yang indah
Namunku ada pepatah
Yang aku gubah…

Di sana hanyalah menanti
Sampai bila pun ku tak pasti
Bertanya khabar melalui tinta
Jarang sekali bertemu muka
Namunku tahu dia setia

Dan di sini tetap menunggu
Berada jelas di mataku
Kasih tak luak terhadap aku
Sanggup menunggu kata putusku
Sayang ketabahanmu menawanku

Ku terima satu nota
Ringkas tulisannya
Dia sedia undur diri
Dan memaafkanku
Katanya anggap ini satu mimpi
Yang datang sekadar…
Untuk menguji…

@@ Biarkan Aku Menangis @@

Kemarin kau masih bersamaku
Bercumbu dan merayu
Adakah hari esok untuk kita bercinta
Seperti yang telah kita lewati

Mengapa terlalu cepat kau pergi
Tinggalkan batu nisan
Kenyataan ini begitu memilukan
Ingin kurasa turut serta

Tiada guna aku hidup begini
Tanpa belaian kekasih yang sangat kusayangi
Kepedihan yang kini kurasakan
Darimu yang mencintai aku

Biarlah kurelakan kau pergi
Tinggalkan batu nesan
Kudoakan kau bahagia di sisiNya
Sementara biarkan aku menangis

@@ Hanya Satu Persinggahan @@

Di sini kasih pernah berbunga
Tiada harum tiada warna
Di sini cinta pernah membara
Tanpa bahang dan tanpa apinya
Begini yang ku rasa
Hidup kita berdua

Di sini langit mendung selalu
Tiada cahaya menyinariku
Di sini aku tiada berdaya
Mengikut kata tanpa bicara
Kerana engkau tahu
Aku tidak sepadan denganmu

Hubungan kita suatu persinggahan
Bukan pengabadian yang rela
Pemergianku oh kerana terpaksa
Demi hidup yang lebih sempurna
Anggaplah kehadiranku
Hanya satu persinggahan
Aku tidak menjanjikan
Mahligai impian
Sebagaimana kau harapkan

Biarlah jauh dari pandangan
Daripada dekat penuh seksa
Biar berduka biar melara
Dari sengketa sepanjang masa
Janganlah engkau harap
Ku menghambakan diri

Nanti kau tahu ertinya sepi
Bagaikan pisau menghiris ati
Nanti kau tahu ertinya rindu
Bagai tertusuk duri sembilu
Batin akan tersiksa
Jasad pasti merana
olehnya,,,,,,,,,

@@ Sentuhan Kecundang @@

Kita tempuh segala rintangan
Kecundang jua menimpa
Kita telah mencuba segala
Namun tewas akhirnya

Putus tak bisa disambung
Kusut tak terhurai
Hilang tak bisa diganti
Patah kekeringan

Cinta terlarang bagai terbuang
Dalam rimba yang gelap
Dan penuh duri

Mestikah aku meratap
Membinasakan diriku
Atau ku biar saja
Ia berlalu

Sentuhan kali terakhir
Abadi dalam hatiku
Tak dapat ku menghalang
Perpisahan ini

@@ Pusara Di Lebuhraya @@

Dalam perjalan ini
Menuju destinasi
Berbagai lebuhraya dilalui
Perjalananku terhenti
Di lebuhraya ini
Terpandang pusara diam menyepi

Terbayanglah kisah lalu
Bila kau disampingku
Bagaikan temasya dalam hidupku
Kini cinta tiada lagi
Berkubur dalam sepi
Dan pusara ini menjadi bukti

Betapa aku lemah di sini
Melihat cinta ini pergi
Di sini bermula bicara
Terpedaya
Dan bicara itu membunuhnya

Kini engkau tiada lagi
Yang tinggal hanya mimpi
Dan cintaku yang telah bersemadi
Ku teruskan perjalanan
Ku tinggalkan impian
Ke arah tujuan cinta abadi

@@ Memori Berkasih @@

Lelah kucoba meminta kasihmu
Biar menjadi ikatan abadi
Namun pa daya terlerai janji kita
Mungikn takdir yang meminta,,,,

Bermusim kita bersama
Menyemai ikatan cinta
Tak mungkin kasih kuhila
Kunci hati untukmu

Himpunkan kenangan indah
Simpanlah sendah gurauwan
Andainya kkau kerinduan
Itulah jadi penawar

Sungguh ku terharu dan pilu
Kasih ku semai kau abaikan
Kukubunga ikatan cinta
Mungkin tiada jodoh kita

Menangis hati ini
Ku juga bersimpati
Hancurnya harapanku
Maaf kan sayank
Kasihmu yang berubah
Aku pun tak menyangka
Itulah alasanmu
Pergilah sayaaaank

Biarlah rindu di kejauhan
Menemani hati yang gelisan
Semoga bertemu jua kebahagiaan….

Lelah kucoba meminta kasihmu
Biar menjadi ikatan abadi
Namun pa daya terlerai janji kita
Mungikn takdir yang meminta,,,,

@@ Nyanyian rindu @@

kasih coba dengarkan
kunyanyikan lagu untuk mu sayank
agar hatimu tidak kesepian
dirimu yang gini aku tinggalkan

jangan engkau ragukan
walau diriku yang jaug di sebrang
kesetiaan terus aku semaikan
kepadamu hanya aku curahkan
untuk selamanya

jangan kau sirami kasih
dengan air mata mu yang bening
tanda ketusan cintta yang suci
disana engkau menanti

kutahu kehadiran mu kasih
suaramu merindukanku

Yog

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 540 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: